-->
  • Jelajahi

    Copyright © Kontras Media
    media news network

    Iklan

    Iklan Beranda

    Terkuak Sosok Pengancam Tembak Kepala Anies Baswedan, Berhasil Ditangkap Polisi di Jawa Timur

    Saturday, January 13, 2024, 5:06 PM WIB

    Anies Baswedan mendapatkan ancaman pembunuhan dari seseorang saat sedang melakukan siaran langsung di TikTok.


    Komentar yang ditulis akun @Rifanariansyah itu bertuliskan "Izin bapak, nembak kepala anis hukumannya berapa lama ya?".


    Terkuak sosok pengancam Anies Baswedan yakni AWK telah berhasil ditangkap polisi.


    Hal ini dikonfirmasi oleh Kepala Divisi Humas Polri Irjen Shandi Nugroho yang mengatakan bahwa pelaku pengancaman ini adalah AWK (23).


    “Saat ini pelakunya sudah ditangkap dengan inisial AWK (23) di Pasuruan, Jawa Timur, tepatnya TKP-nya (tempat kejadian perkara) di Jember,” kata Shandi dalam konferensi pers, Sabtu.


    Ia menjelaskan bahwa penangkapan pelaku yang ancam tembak Anies Baswedan ini merupakan hasil kolaborasi antara Direktorat Siber Bareskrim Polri dan Subdit Siber Polda Jawa Timur.


    Berdasarkan pemeriksaan sementara, AWK telah mengakui bahwa ia melakukan pengancaman melalui media sosial.


    Untuk selanjutnya, polisi akan mendalami motif AWK mengancam Anies Baswedan.


    “Masih pendalaman, informasi terkini dari tim yang menangani, ybs telah menyatakan bahwa benar dia yang membuat cuitan itu. Saat ini sedang diproses lebih lanjut oleh tim gabungan,” ujarnya.


    Tim gabungan juga akan memeriksa secara mendalam akun Tiktok @calonistri71600 yang digunakan AWK untuk melakukan pengancaman penembakan.


    Seperti diberitakan sebelumnya, Anies Baswedan mendapatkan ancaman berupa penembakan oleh netizen saat sedang live di aplikasi TikTok.


    Lebih lanjut, polisi disebut akan mengumumkan lebih lanjut soal penangkapan tersebut pada siang nanti.


    Sebelumnya, mengenai ancaman tersebut, tim hukum dari Timnas AMIN telah melaporkannya ke Kepolisian.


    Timnas AMIN berharap Kepolisian dapat mengusut ancaman pembunuhan yang berbahaya bagi Pemilihan Umum (Pemilu) 2024.


    "Tim hukum Amin sudah menindaklanjuti ancaman pembunuhan ini karena sangat membahayakan keselamatan Bapak Anies Rasyid Baswedan,"


    "dan sebuah perbuatan yang sangat berbahaya di saat kontestasi Pemilu 2024 sedang berlangsung," tutur Iwan.


    Timnas AMIN meminta tim Satuan Tugas (Satgas) pengawalan capres yang sudah dipersiapkan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk tetap waspada.


    Namun demikian, tim pengamanan eks Gubernur DKI Jakarta itu diminta tetap bersikap humanis ketika Anies Bas


    "Kepada pihak pengawal Bapak Anies Rasyid Baswedan yang sudah dipersiapkan oleh KPU untuk lebih meningkatkan keamanan,"


    "tetapi tetap humanis agar hal-hal yang sudah menjadi ancaman tidak sampai terjadi," kata Iwan.


    Menanggapi bahwa dirinya mendapatkan ancaman pembunuhan, bagaimana reaksi Anies Baswedan?


    Anies berharap ancaman penembakan itu tidak benar-benar terjadi.


    Lebih lanjut, ia berharap aparat penegak hukum tidak tinggal diam karena ancaman tersebut mengancam keselamatan dirinya.


    "Ya, mudah-mudahan tidak kejadian, kalau itu dianggap ancaman ya biar pihak penegak hukum bisa menindaklanjuti," kata Anies kepada wartawan di Samarinda, Kalimantan Timur, Kamis (11/1).


    Tanggapan Komisi III DPR


    Wakil Ketua Komisi III DPR RI Ahmad Sahroni meminta Polri tidak menanggap remeh berbagai ancaman keamanan bagi capres manapun.


    "Saya minta pihak kepolisian dengan cepat mengusut ancaman ini. Karena ini ngeri sekali," kata Sahroni kepada wartawan Jumat (12/1/2024).


    Sebab, kata Sahroni, insiden penembakan terhadap pemimpin negara itu bisa benar-benar terjadi, seperti yang terjadi di Jepang.


    "Jadi tetap polisi harus memastikan keamanan para capres cawapres,"


    "khususnya di musim-musim kampanye yang mulai memanas seperti saat ini," ujar politikus Partai NasDem itu.


    Sebagai mitra kerja Polri, Sahroni juga meminta agar kepolisian menyisir segala bentuk ancaman dan provokasi, kepada setiap capres-cawapres di dunia maya.


    Karena menurutnya, jika dibiarkan, akan dapat merusak dan memperkeruh suasana menjelang hari pemilihan nanti.


    "Ini sudah membahayakan nyawa para paslon. Kalau sekadar kritik pedas, ada sedikit hujat menghujat, dibuat meme, atau yang lainnya, itu masih sangat kita bisa pahami sebagai bagian dari demokrasi,"


    "apalagi ini memang sedang momentum pemilu. Tapi kalau sudah mengancami, ini harus benar-benar diusut," ujar Sahroni.


    Ketegasan ini Sahroni harapkan dapat membawa suasana lebih kondusif menjelang hari pemilihan pada 14 Februari 2024 mendatang.


    Sebab itu, aparat penegak hukum khususnya Polri, harus bantu untuk mewujudkannya.


    “Harus saling jaga, saling menahan diri, dan bersuaralah dalam batasan yang ada."


    "Agar situasi dan kondisi menjelang hari pemilihan bisa kita pastikan kondusif,” tandas Sahroni.(bangka.tribunnews.com)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    Wisata

    +
    CLOSE ADS
    CLOSE ADS
    close